01 Februari 2009

Boneka Mungil dari Palestina

Semua telah berakhir dengan tangis
Semua berakhir dengan duka
Ketika kepala ini terkena percikan posfore
Ketika darah ini mengucur di antara tangisan bayi

Aku seperti seorang juara yang diapung-apungkan oleh orang tuaku
Diiringi dengan isak tangis dan kemarahan
Aku dibawa ke gudang suntikan dan obat-obatan
Dalam sakitku, ku lihat ribuan kain kapan telah terjual

Stock barangnya kehabisan hanya sehari
Kain kafan yang putih bersih terlihat bercak merah penuh luka
Merah dari darah seorang anak mungil
Merah dari daging yang tersayat oleh api

Anak-anak terbujur kaku di ruang beku
Mereka tak ubahnya seperti boneka
Diangkat, diciumi, dan ditumpukkan seperti ikan asin yang menggelar

Rakyat kocar-kacir lari kesana kemari
Rakyat mampir ke dalam angan dalam bayang gema takbir
Semburan api dari ledakkan bak seperti pesta kembang api dimalam tahun baru
Mereka terpaksa tak mendengar untuk selamanya karena itu
Terpaksa tak akan pernah merasakan terangnya matahari
Menjalani hidup dengan kaki dengan ukuran yang jauh berbeda

Kini langit tak lagi mendung
Asap-asap tak lagi mengepul di ujung kepala
angin syurga telah dirasakan kembali membawa kepulan asap


oleh
Janwar

8 komentar:

Ocim mengatakan...

mudah2an tidak terjadi lagi hal yg seperti itu di muka bumi ini ...

Daniel Azhari mengatakan...

Mantap cuy...
sukses ya...

silahkan mampir..
http://gitarkeren.blogspot.com ;;)

umi rina mengatakan...

Hmmm... speechless kalau tentang anak2 tak berdosa di Palestina... :(

But, this poem is very great...!!!:)

Sastra segalanya mengatakan...

mantap bos...

keren lah...:)

Blog bebas mengatakan...

wah..bagus bro.. sila2lah komen juga ya blog ku.. :)

Devshedz mengatakan...

jadi sedih :(

Tongkonan mengatakan...

Perang memang hanya menyisakan tragedi kamusiaan. Jangan ada perang2 lagi deh...! bukan jamannya lagi perang2an.

Firmans' ZONE mengatakan...

semoga Allah memberi kemuliaan kepada mereka dan kehinaan dan kemurkaan bagi zionisme

Aamiin
salam kenal
http://firman.web.id

Posting Komentar

Silakan berkomentar tentang kami sesuka anda. Kami terima apapun dari anda termasuk kepahitan kata-kata anda. terima kasih!

Dipersembahkan oleh - Kopi Sastra | eblogtemplates Semua karya sastra dalam blog ini boleh dipublikasikan ulang dengan syarat mencantumkan Nama Pengarang dan Link KOPI Sastra